FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN RAWAT INAP PADA PASIEN PEMBESARAN PROSTAT JINAK DI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA MATARAM

Daniel Mahendra Krisna, Akhada Maulana, Erwin Kresnoadi

Abstract


Latar Belakang: Pembesaran prostat jinak atau Benign prostatic hyperplasia
(BPH) merupakan kasus dengan insidensi yang tinggi terutama pada usia diatas 50 tahun di Indonesia. BPH menjadi penyakit yang menyebabkan rasa ketidaknyamanan dan menimbulkan keluhan yang sangat mengganggu kualitas hidup pasien. Berbagai pilihan terapi tersedia baik herbal, medikamentosa, maupun terapi operatif. Standar baku untuk BPH adalah terapi operatif yang membutuhkan rawat inap di rumah sakit. Tujuan: Untuk mengetahui faktor yang berhubungan dengan lama rawat
inap dan komplikasi sehingga dapat menekan biaya pasien. Metode: Delapan puluh sembilan pasien BPH dengan operasi TURP di RS Bhayangkara Mataram sejak bulan Januari 2010 - Desember 2014 diteliti berdasarkan usia, lama rawat inap, waktu tunggu operasi (WTO), lama rawat paska operasi, dan keadaan kateter ketika keluar rumah sakit melalui rekam medis. Jenis penelitian adalah penelitian analitik dengan metode cross sectional. Analisis statistik
dengan koefisien korelasi (r) Pearson dan Spearman rho.
Hasil: Dari 89 pasien kelompok usia terbanyak pada rentang 61-70 tahun (43.8%) dengan usia rata-rata 65, 75, usia termuda adalah 46 tahun dan usia tertua adalah 89 tahun. Memiliki lama rawat inap 5.53. Paling banyak 5 hari sebanyak 34 orang (38,2%). Rata-rata memiliki WTO 1,80 hari dan paling banyak memiliki lama
rawat inap selama 1 hari sebanyak 51 orang (57,3%), serta rata-rata memiliki lama rawat inap paska operasi 3,72 hari. Tidak ada korelasi antara lama rawat inap
dengan usia pasien (sig > 0,05; r = 0,121), komplikasi paska operasi pasien (sig > 0,05; r = 0,037) dan dengan keadaan kateter ketika keluar rumah sakit (sig < 0,05; r = -0,335**). Terdapat korelasi kuat yang signifikan antara lama rawat inap dengan WTO (sig < 0,05 ; r = 0,727**). Kesimpulan: Adanya berhubungan penyakit yang menyertai adalah
penyebab pemanjangan WTO. Tidak terdapat korelasi antara lama rawat inap
dengan dengan usia dan komplikasi paska operasi pasien, dan didapatkan korelasi kuat yang signifikan antara lama rawat inap dengan WTO. Lama rawat inap diatas rata-rata disebabkan oleh masalah pre-operasi.

Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.21460/bikdw.v1i2.11

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2016 Berkala Ilmiah Kedokteran Duta Wacana

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.